Top
Chat Sekarang
Konsultasi Gratis!
×
PROMOSI ONLINE 1 hari ini saja! 35% Discount untuk Asuransi Mobil dan Motor!!! HANYA ONLINE ORDER - tidak tersedia dengan call center.

Pelanggan dari Morotai Island baru saja membeli Asuransi Kesehatan dari Asuransi Takaful Umum

×

21 Sep 2019

Penyebab Oli Transmisi Menetes dan Cara Pencegahannya

Penyebab Oli Transmisi Menetes dan Cara Pencegahannya - Asura

Kategori:

Mobil Anda mungkin mengalami kebocoran cairan transmisi karena berbagai alasan, tetapi sebelum kita berbicara tentang mengapa mobil Anda mengalami kebocoran cairan transmisi, penting untuk berbicara tentang cara mengidentifikasi hal yang satu itu. Anda akan melihat kebocoran cairan transmisi yang buruk ketika diparkir cukup lama. Biasanya Anda akan melihat beberapa warna kecoklatan atau minyak berbau khas di lantai garasi atau lantai parkir ketika Anda memindahkan mobil Anda.

Cairan oli transmisi ini seringkali berwarna coklat atau merah gelap dan memiliki bau yang jelas tidak menyenangkan. Hal ini tidak menjamin kebocoran transmisi, karena banyak sistem power steering juga menggunakan fluida transmisi sebagai fluida kerja. Meskipun Anda mungkin akan melihat ketika cairan transmisi bocor, namun pastikan dulu apakah Anda mengalami kebocoran lambat? Karena jika iya, Anda mungkin mengalami masalah pemindahan gigi atau Anda mungkin tidak memiliki indikasi lain bahwa ada sesuatu yang salah.

Karena gejala-gejala ini dapat menyesatkan, penting untuk benar-benar memeriksa tingkat cairan transmisi Anda serta mencari tanda-tanda kebocoran yang lain.

Pada kebanyakan mobil, Anda dapat memeriksa level cairan transmisi menggunakan dipstick seperti halnya memeriksa oli mesin. Dipstick seringkali memiliki warna berbeda atau katakan “trans” pada gagang dan akan mengarah ke tengah atau belakang ruang engine Anda. Anda harus memeriksa ketinggian cairan saat mobil Anda dihangatkan, setelah berkendara 20-30 menit, dan dengan mesin idling di permukaan tanah. Jika levelnya rendah, satu-satunya penyebabnya adalah kebocoran. Penting untuk menghentikan kebocoran dengan cepat agar cairan transmisi Anda pada tingkat yang benar untuk mencegah kerusakan pada transmisi Anda.

Penyebab kebocoran oli transmisi yang menetes:

  • Tidak cukup sering mengganti cairan transmisi
  • Dampak benturan keras atau kecelakaan
  • Keausan normal

Salah satu penyebab utamanya adalah tidak cukup sering menggantung cairan transmisi Anda. Buku petunjuk manual pemilik kendaraan Anda akan memberi Anda interval servis yang disarankan untuk mengganti cairan transmisi Anda dalam kondisi mengemudi yang normal dan ekstrim. Jika Anda bertanya-tanya seberapa sering Anda harus mengganti cairan transmisi Anda, sebagian besar buku manual pemilik kendaraan dapat ditemukan secara online dengan mudah!

Saat Anda mengemudi, cairan transmisi Anda mengambil potongan kecil logam sebagai komponen di dalam boks mesin yang mudah aus. Jika Anda tidak sering mengganti fluida, serpihan-serpihan logam ini bertambah dan dapat mulai merusak segel dan gasket dalam transmisi Anda sebelum waktunya.

Dampak benturan keras atau kecelakaan

Jika salah satu roda atau gandar Anda menabrak saat kecelakaan, itu dapat menyebabkan cairan transmisi bocor. Transmisi Anda memiliki antara 1 dan 3 poros keluaran yang merupakan driveshafts atau poros diferensial yang keluar ke roda Anda. Jika salah satu dari poros ini didorong ke dalam atau tersentak cukup keras mereka dapat merusak segel dalam transmisi Anda yang menyebabkan kebocoran setelah kecelakaan. Jika Anda mencurigai hal ini sebagai penyebab kebocoran Anda, seringkali yang terbaik adalah mengganti segel dan memeriksa celah transmisi apakah ada kerusakan atau kerusakan.

Keausan Normal

Keausan normal dapat menyebabkan kebocoran cairan transmisi hanya karena lingkungan operasi transmisi Anda. Misalnya, poros keluaran semuanya bersentuhan langsung dengan segel di sekitar mereka sehingga gerakan poros pada akhirnya akan merusak segel dan menyebabkan kebocoran. Juga, perubahan suhu dan pergeseran transmisi yang konstan dapat menyebabkan pergerakan antara seal dan gasket dalam transmisi Anda yang pada akhirnya mengarah ke kebocoran juga.

Sering kali, mengganti gasket atau segel yang bocor dalam transmisi Anda bisa sangat mahal karena biaya tenaga kerja yang terkait dengan perbaikan. Cara yang lebih murah untuk menutup kebocoran Anda saat ini, atau mencegah masalah muncul di masa depan terkait cairan transmisi mobil Anda yang bocor.

Saat ini belom ada ulasan

Blog Yang Serupa