Top
Konsultasi Gratis!
×
PROMOSI ONLINE 1 hari ini saja! 35% Discount untuk Asuransi Mobil dan Motor!!! HANYA ONLINE ORDER - tidak tersedia dengan call center.

Pelanggan dari Morotai Island baru saja membeli Asuransi Kesehatan dari Asuransi Takaful Umum

×

26 May 2021

Sektor Asuransi Mengandalkan Teknologi Untuk Meningkatkan Ketahanan Dalam Menanggapi Pandemi

Sektor Asuransi Mengandalkan Teknologi Untuk Meningkatkan Ketahanan Dalam Menanggapi Pandemi - Asura

Kategori:


Sektor asuransi mulai menyusut seiring situasi ekonomi yang menurun. Untuk melindungi nasabah dan menyelaraskan biaya, perusahaan asuransi telah merespons dengan beralih ke platform digital dan teknologi baru.

Di bawah ini, kami menjawab beberapa pertanyaan paling mendesak dari pembaca kami tentang keadaan asuransi yang muncul dari webinar.

Apa inisiatif paling penting (misalnya retensi, produk baru yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan, dll.) untuk entitas asuransi dalam tahap Resilient, 12-24 bulan setelah pandemi?

Kerangka waktu adalah kunci untuk mempertimbangkan inisiatif mana yang termasuk dalam tahap Resilient. Prioritas pengurangan biaya dan perlindungan waralaba — top-of-mind selama tahap Penyesuaian kami saat ini — akan tetap menjadi yang terpenting. Inisiatif akan diarahkan untuk tujuan ini, tetapi mungkin melampaui kerangka waktu 12 bulan dari fase Penyesuaian.

Contoh inisiatif ini termasuk memindahkan sistem transaksi ke platform biaya variabel (alias cloud), menyiapkan layanan omnichannel, dan mitigasi penipuan. Produk baru untuk permintaan pelanggan baru kemungkinan besar tidak akan menjadi fokus.

Jika setiap perusahaan asuransi akan menggunakan data alternatif atau bermitra dengan perusahaan data kesehatan seperti Human API, apa keunggulan kompetitif mengadopsi teknologi baru?

Memang benar, begitu banyak pesaing yang kritis mengadopsi teknologi, keuntungannya akan hilang.

Namun, tidak banyak perusahaan asuransi jiwa yang menggunakan teknologi untuk menanggung dengan cara yang berbeda. Banyak yang bereksperimen dengan "masalah jet" - menawarkan kebijakan masa pakai batas rendah tanpa penjaminan yang lancar. Ini berbeda dengan mencari teknologi yang kredibel untuk menggantikan penjaminan emisi tradisional sama sekali, terlepas dari batasannya.

Asuransi adalah industri yang mengikuti cepat, karena peraturan mengharuskan banyak kebijakan dan persyaratan penetapan harga untuk diajukan dan menjadi bagian dari catatan publik. Keunggulan kompetitif yang berkelanjutan terletak pada membangun waktu siklus yang lebih cepat daripada perusahaan lain — mampu menemukan dan menerapkan teknologi yang menjanjikan secara berulang.

Perusahaan tidak bertaruh untuk menemukan perangkap tikus yang dapat dipertahankan lebih baik, tetapi mengendalikan masa depan mereka dengan menerapkan solusi yang lebih baik berulang kali pada tingkat yang lebih cepat daripada pesaing.

Bagaimana perusahaan rintisan dapat menggunakan waktu ini untuk menguji coba program dengan perusahaan asuransi, menjalin koneksi, dan bermitra?

Uji coba akan menjadi lebih penting dari sebelumnya. Kuncinya adalah untuk meningkatkan produksi setelah pilot berhasil. Ini terbukti menjadi tantangan yang lebih dari yang diharapkan.

Di luar otomatisasi, segmentasi/produk baru, dan deteksi penipuan, apa peluang teknologi atau area fokus berikutnya yang berlomba-lomba untuk dipecahkan oleh perusahaan asuransi?

Menggunakan analitik prediktif, ilmu data, dan alat AI dalam manajemen kewajiban. Karena coronavirus, telemedicine dan telehealth menjadi semakin relevan. Apa masa depan telemedicine setelah kita kembali ke "normal", dan bagaimana perusahaan asuransi harus mengatasi ini?

Tele-health memiliki keuntungan yang signifikan bagi perusahaan asuransi dan tertanggung. Salah satu keuntungannya adalah membantu pekerja yang terluka kembali bekerja melalui pemantauan jarak jauh.

Namun, masih harus dilihat seberapa besar kontrol regulasi akan ditegakkan setelah kita kembali ke bisnis seperti biasa.

Saat ini belom ada ulasan

Blog Yang Serupa